Rabu, 16 Maret 2011

pemakai diesel gabung di sini dunk ayo absen2 smuanya

video
Engine
The R10's 5.5 litre V12 TDI engine. The two large grey pieces on the left are the diesel particulate filters developed with Audi by Dow Automotive.

Unlike most racing cars competing in the LMP1 series, the R10 is powered by a diesel engine, with two turbochargers and utilizes the Turbocharged Direct Injection (TDI) technology. The engine itself is a 5.5L V12 made of aluminium, employing common rail direct fuel injection technology. The turbochargers are supplied by Garrett AiResearch, with 39.9 mm (1.57 in) restrictor plates mounted in front of the intake.

The weight of this engine is a problem for Audi. The latest Audi 3.0 L V6 TDI (183 ci) weighs 220 kg (485 lb), and the 4.2 L V8 TDI 255 kg (562 lb) (256.2 ci) but their blocks are made of compacted graphite iron (CGI). The V12 is rumoured to weigh upwards of 200 kg (441 lb);[7] Audi engineers say that the weight per cylinder is the same as the preceding 3.6-litre FSI V8 of the Audi R8.[8] The wheelbase has been increased over the R8 to 2,980 mm (117.3 in) to account for this. This is unfavorable against the 130 kg (287 lb) of a concurrent Judd V10, and even the 180 kg (397 lb) of the Ricardo turbodiesel prototype based on it.[9]

The restrictor is larger than necessary, the car is rumoured to produce 700 hp (522 kW; 710 PS) in qualification, limited by the fuel combustion quality. This value couldn't be maintained in race because it could clog the particulate filter. The peak pressure in the cylinder is probably around about 200 bar, compared with 85 bar for an atmospheric petrol engine.[10]
[edit] Diesels racing at Le Mans

Audi's decision to use a diesel engine emphasizes the commercial success of Turbocharged Direct Injection (TDI) turbodiesel engine (and its competitors) on Europe's roads. Diesels have been successfully used in other forms of racing as well, as their broad power band and fuel economy can prove advantageous, while in turn, the higher weight and lower rotational speed of the engine requiring new power transmissions are the disadvantages. The rules had to accommodate the need for a high capacity engine with a turbocharger and high boost, whereas both possibilities are no longer allowed for gasoline engines, as these had developed over 1,000 hp (746 kW; 1,014 PS) in several race series of the past.

It isn't, however, the first diesel to be raced at Le Mans. The first diesel-engined car to qualify and race at the 24 h race at Le Mans was a French entry in 1949, the first race held after the Second World War. The car was the Delettrez Diesel entered by brothers Jean and Jacques Delettrez, and was a 4395 cc 6-cylinder. It did not finish, running out of fuel about half way into the race.

Delettrez entered again in 1950, as did another diesel car, the MAP. Again, both cars did not finish due to engine problems, a cooling system leak in the case of the MAP. The MAP was interesting in that it was the first mid-engined car to race at Le Mans; the engine was located immediately behind the driver, and was a four-cylinder opposed piston two-stroke with rocking levers connected to a single crank, similar to the later Commer TS3 engine.[11]

In 2004, a Lola equipped with a Caterpillar re-badged V10 TDI ran for a few hours before breaking its clutch. Peugeot competed with its new diesel effort in 2007 in its 908 HDi FAP race carToyota, D4D Turbo Diesel Common Rail


Engine
The R10's 5.5 litre V12 TDI engine. The two large grey pieces on the left are the diesel particulate filters developed with Audi by Dow Automotive.

Unlike most racing cars competing in the LMP1 series, the R10 is powered by a diesel engine, with two turbochargers and utilizes the Turbocharged Direct Injection (TDI) technology. The engine itself is a 5.5L V12 made of aluminium, employing common rail direct fuel injection technology. The turbochargers are supplied by Garrett AiResearch, with 39.9 mm (1.57 in) restrictor plates mounted in front of the intake.

The weight of this engine is a problem for Audi. The latest Audi 3.0 L V6 TDI (183 ci) weighs 220 kg (485 lb), and the 4.2 L V8 TDI 255 kg (562 lb) (256.2 ci) but their blocks are made of compacted graphite iron (CGI). The V12 is rumoured to weigh upwards of 200 kg (441 lb);[7] Audi engineers say that the weight per cylinder is the same as the preceding 3.6-litre FSI V8 of the Audi R8.[8] The wheelbase has been increased over the R8 to 2,980 mm (117.3 in) to account for this. This is unfavorable against the 130 kg (287 lb) of a concurrent Judd V10, and even the 180 kg (397 lb) of the Ricardo turbodiesel prototype based on it.[9]

The restrictor is larger than necessary, the car is rumoured to produce 700 hp (522 kW; 710 PS) in qualification, limited by the fuel combustion quality. This value couldn't be maintained in race because it could clog the particulate filter. The peak pressure in the cylinder is probably around about 200 bar, compared with 85 bar for an atmospheric petrol engine.[10]
[edit] Diesels racing at Le Mans

Audi's decision to use a diesel engine emphasizes the commercial success of Turbocharged Direct Injection (TDI) turbodiesel engine (and its competitors) on Europe's roads. Diesels have been successfully used in other forms of racing as well, as their broad power band and fuel economy can prove advantageous, while in turn, the higher weight and lower rotational speed of the engine requiring new power transmissions are the disadvantages. The rules had to accommodate the need for a high capacity engine with a turbocharger and high boost, whereas both possibilities are no longer allowed for gasoline engines, as these had developed over 1,000 hp (746 kW; 1,014 PS) in several race series of the past.

It isn't, however, the first diesel to be raced at Le Mans. The first diesel-engined car to qualify and race at the 24 h race at Le Mans was a French entry in 1949, the first race held after the Second World War. The car was the Delettrez Diesel entered by brothers Jean and Jacques Delettrez, and was a 4395 cc 6-cylinder. It did not finish, running out of fuel about half way into the race.

Delettrez entered again in 1950, as did another diesel car, the MAP. Again, both cars did not finish due to engine problems, a cooling system leak in the case of the MAP. The MAP was interesting in that it was the first mid-engined car to race at Le Mans; the engine was located immediately behind the driver, and was a four-cylinder opposed piston two-stroke with rocking levers connected to a single crank, similar to the later Commer TS3 engine.[11]

In 2004, a Lola equipped with a Caterpillar re-badged V10 TDI ran for a few hours before breaking its clutch. Peugeot competed with its new diesel effort in 2007 in its 908 HDi FAP race car
Read more »

Senin, 17 Januari 2011

sistem pengisian


Soal Praktik

Soal Praktik yang diinformasikan hanya yang bersifat skill, sehingga tidak semua soal diinformasikan

MATERI LOMBA : SISTEM PENGAPIAN KONVENSIONAL

WAKTU : 60 MENIT

Petunjuk :

- Bacalah perintah / soal dengan teliti sebelum bekerja

- Bekerjalah dengan teliti dan pergunakan alat-alat yang tersedia

- Bertanyalah pada penguji bila ada yang belum jelas.

Alat:


Bahan:

- Kotak alat

- Lampu kontrol

- Lampu Timing

- Dwell dan Rpm tester


- Engine Stand.Toyota Kijang 5 K

- Distributor Kijang 5K dengan advans Vakum ganda

- Kontak pemutus dan Kondensor

Soal :

1. Lengkapi gambar rangkaian sistem pengapian Konvensional.

2. Rakit dan pasang kembali distributor pada motor.

3. Rangkailah sistem pengabelannya.

4. Hidupkan motor !

5. Periksa kerja Advans pengapian.

6. Catat data-data yang diperoleh dari hasil pengukuran dan berikan kesimpulan.

Spesifikasi

1. Urutan pengapian = 1 3 4 2.

2. Saat pengapian = 50 p.e. sebelum TMA (advans vakum depan dilepas) pada putaran 750. ± 50 Rpm

3. Sudut dwell = 54 ± 20. poros kam

MATERI LOMBA: TUNE UP MOTOR BENSIN

WAKTU: 75 MENIT

Petunjuk :

a. Bacalah soal dengan teliti sebelum mengerjakan tugas.

b. Tanyakan pada pengawas bila ada bagian soal yang kurang jelas

c. Komponen pengganti dapat diminta pada penguji

Alat:


Bahan:

- Kotak alat

- Tachometer dan Dwelltester

- Timinglight

- AVO meter

- Kompresi tester

- Pistol udara


- Motor stand Toyota 4K

- Kabel busi

- Klem kabel buaya

- Saringan udara

- Platina

- Kondensor

- Kain lap

- Kain pel

- Amplas

Soal/Tugas :

Motor ini telah beroperasi selama 10.000 Km dan sedang dilakukan pekerjaan Tune-up

Pekerjaan-pekerjaan yang sudah dilaksanakan adalah, pemeriksaan sistem pelumasan, pemeriksaan sistem pendinginan serta pemeriksaan baterai.

Selanjutnya lakukan pekerjaan Tune-up lain yang belum dilaksanakan !

Spesifikasi Dingin Panas

Celah katup hisap 0,15 mm 0,20 mm

Celah katup buang 0,25 mm 0,30 mm

Sudut Dwell 54 ± 2o Pk

Saat pengapian 8o Pe sebelum TMA

Putaran Idle 750 – 800 rpm

MATERI LOMBA: SISTEM STARTER

WAKTU: 60 MENIT

Petunjuk :

a. Bacalah soal dengan seksama sebelum bekerja

b. Hati-hati dengan pemakaian alat ukur

c. Tanyakan pada penguji apabila ada hal yang belum jelas

d. Komponen yang diperlukan dapat dimintakan pada penguji

ALAT :


BAHAN :

- Kotak alat

- Multimeter


- Motor stand

- Baterai

SOAL :

Sistem starter pada motor ini tidak berfungsi dengan baik, supaya sistem starter dapat berfungsi lagi dengan baik, maka lakukanlah pekerjaan berikut :

- Lakukan pemeriksaan/ analisa gangguan pada sistem starter.

- Lakukan perbaikan gangguan tersebut bila perlu.

- Lakukan pengukuran pada sistem starter.

MATERI LOMBA: OVERHOUL MOTOR

WAKTU : 60 MENIT

Petunjuk singkat :

- Baca soal dengan teliti sebelum bekerja

- Tulis hasil pengukuran pada lembar jawaban

- Tanyakan pada penguji apabila ada hal yang kurang jelas

ALAT:


BAHAN:

- Mistar sorang

- Mikrometer

- Ragum kecil

- Pengukur tabung silinder


- Blok motor/Tabung silinder

- Poros engkol

- Kain lap

SOAL :

Motor ini telah dibongkar dalam rangka pekerjaan overhaul

Salah satu pekerjaan dari overhaul adalah pengukuran jurnal poros engkol dan tabung silinder

Tugas :

1. Lakukan pengukuran poros engkol pada :

- 2 jurnal utama ( tempat metal duduk ) nomor 1 dan 2

- 2 jurnal batang torak( tempat metal jalan ) nomor 1 dan 2

Selanjutnya catat dan simpulkan hasil pengukuran anda pada lembar jawaban

2. Lakukan pekerjaan pengukuran tabung silinder

pada sumbu X dan Y masing-masing 3 posisi ( atas tengah dan bawah ) lakukan pekerjaan

tersebut pada silinder 1 dan 2. Kemudian simpulkan keadaan dari tabung silinder

DATA TEKNIS :

POROS ENGKOL


TABUNG SILINDER

- Limit ketirusan kelonjongan : 0,02 mm

- Limit keausan : 0,2 mm

- Diameter standart

Jurnal utama : 49,35-49,65 mm

Jurnal batang torak : 37,24-37,55 mm


- Limit ketirusan kelonjongan : 0,10 mm

- Limit keausan : 0,2 mm

- Diameter standart : 65,65-65,895 mm

MATERI LOMBA: SISTEM REM

WAKTU: 75 MENIT

Petunjuk :

a. Bacalah soal dengan teliti sebelum mengerjakan sesuatu.

b. Periksalah alat dan bahan yang diperlukan bila masih ada yang kurang minta pada penguji

c. Bekerjalah dengan teratur, bersih dan jagalah keselamatan kerja.

Alat


Bahan :

- Tang pegas rem

- Tang ujung lancip

- Obeng minus (pipih) sedang

- Obeng khusus penyetel

- Kunci nipel

- Kunci roda

- Kunci momen

- Bak plastik


- Cairan rem Dot 3

- Selang transparan

- Kain lap

- Nipel udara

- Air

- Kertas gosok kasar

- Mobil dengan rem tromol

- Vet SG

Soal/Tugas :

Mobil ini sedang dilakukan overhoul rem, untuk rem roda depan sudah selesai dirakit dan sudah dalam kondisi baik.

Tugas:

1. Rakitlah semua komponen rem roda belakang dan laporkan hasilnya sebelum anda memasang tromol.

2. Lakukanlah penyetelan rem dan laporkan hasilnya pada penguji.

Lakukanlah pembuangan udara dan laporkan juga pada penguji bila sudah selesai.



MATERI LOMBA : TRANSMISI

WAKTU : 75 MENIT

1. Petunjuk:

- Bacalah soal dengan teliti sebelum mengerjakan tugas.

- Periksalah alat dan bahan yang di perlukan bila kurang mintalah kepada penguji.

- Bekerjalah dengan teliti, bersih, rapi, dan juga keselamatan kerja.

2. ALAT:


BAHAN:

- Kotak alat

- Snap ring

- Ragum


- Tranmisi rumah memanjang.

- Kain lap

3. SOAL :

Rakitlah tranmisi yang telah terbongkar sehingga dapat berfungsi dengan baik.

MATERI LOMBA : SISTEM PENGISIAN

WAKTU : 60 MENIT

1. Petunjuk :

a. Bacalah perintah/tugas yang harus dikerjakan dengan teliti dan benar.

b. Tanyakan pada penguji bila ada bagian soal yang belum jelas.

2. Alat


Bahan :

- Jamper

- Multimeter


- Motor Stand

3. Soal/Tugas :

Motor stand ini mengalami gangguan pada sistem pengisian.

Lakukan analisa letak gangguan pada sistem pengisian pada motor stand.

Catat dan jelaskan urutan cara menganalisa gangguan serta hasilnya pada lembar jawaban, kemudian dari hasil analisa dan pengukuran simpulkan kondisi dari masing-masing komponen sistem pengisian tersebut dan selanjutnya laporkan pada penguji.

Catatan :

Baterai dalam kondisi baik

MATERI LOMBA : KELISTRIKAN BODI STANDART

WAKTU : 75 MENIT

1. Petunjuk :.

- Pahami tugas / perintah soal dengan teliti

- Cermati gambar rangkaian dengan teliti dan benar.

- Tanya pada penguji bila ada yang tidak jelas.

2. Alat : Bahan :

– AVO meter


– Trainer kelistrikan.

– Lampu kontrol


– Relai




– Saklar kemudi.

3. Soal :

- Rubahlah rangkaian pengendali massa pada lampu kepala menjadi rangkaian pengendali positif pada lampu kepala dengan cara menambahkan 2 relai ( Relai 1 dan 2 )

- Selesaikan rangkaian pada gambar terlebih dahulu , kemudian rangkailah pada Trainer Listrik Bodi

- Syarat rangkaian :

1. Saklar lampu kepala dan saklar dim tetap sebagai pengendali massa

2. Lampu dekat ( 56b ) menggunakan relai 1

3. Lampu jauh ( 56a ) menggunakan relai 2

4. Arus lampu kota ( 58 ) melalui sekring 1

5. Arus lampu kepala ( 56 ) melalui sekring 2

Gambar rangkaian sistem penerangan
Read more »

Minggu, 09 Januari 2011

mesin mobil


Mesin Bensin

Mesin bensin atau mesin Otto dari Nikolaus Otto adalah sebuah tipe mesin pembakaran dalam yang sering digunakan dalam mobil, pesawat, atau alat lainnya seperti mesin pemotong rumput atau motor, dan motor outboard untuk kapal.

Tipe paling umum dari mesin ini adalah mesin pembakaran dalam putaran empat stroke yang membakar bensin. Pembakaran dimulai oleh sistem ignisi yang membakaran spark voltase tinggi melalui busi. Tipe mesin putaran dua stroke sering digunakan untuk aplikasi yang lebih kecil, ringan dan murah, tetapi efisiensi bahan bakarnya tidak baik.

Mesin wankel dapat juga menggunakan bensin sebagai bahan bakarnya.

Satu komponen dalam mesin lama adalah karburator, yang mencampur bensin dengan udara. Di mesin yang lebih baru karburator diganti dengan injeksi bahan bakar.

Mesin diesel adalah sejenis mesin pembakaran dalam; lebih spesifik lagi, sebuah mesin pemicu kompresi, dimana bahan bakar dinyalakan oleh suhu tinggi gas yang dikompresi, dan bukan oleh alat berenergi lain (seperti busi).

Mesin ini ditemukan pada tahun 1892 oleh Rudolf Diesel, yang menerima paten pada 23 Februari 1893. Diesel menginginkan sebuah mesin untuk dapat digunakan dengan berbagai macam bahan bakar termasuk debu batu bara. Dia mempertunjukkannya pada Exposition Universelle (Pameran Dunia) tahun 1900 dengan menggunakan minyak kacang (lihat biodiesel). Kemudian diperbaiki dan disempurnakan oleh Charles F. Kettering.

Bagaimana mesin diesel bekerja


Ketika gas dikompresi, suhunya meningkat (seperti dinyatakan oleh Hukum Charles; mesin diesel menggunakan sifat ini untuk menyalakan bahan bakar. Udara disedot ke dalam silinder mesin diesel dan dikompresi oleh piston yang merapat, jauh lebih tinggi dari rasio kompresi dari mesin menggunakan busi. Pada saat piston memukul bagian paling atas, bahan bakar diesel dipompa ke ruang pembakaran dalam tekanan tinggi, melalui nozzle atomising, dicampur dengan udara panas yang bertekanan tinggi. Hasil pencampuran ini menyala dan membakar dengan cepat.

Ledakan tertutup ini menyebabkan gas dalam ruang pembakaran di atas mengembang, mendorong piston ke bawah dengan tenaga yang kuat dan menghasilkan tenaga dalam arah vertikal. Rod penghubung menyalurkan gerakan ini ke crankshaft yang dipaksa untuk berputar, menghantar tenaga berputar di ujung pengeluaran crankshaft.

Scavenging (mendorong muatan-gas yang habis terbakar keluar dari silinder, dan menarik udara segara kedalam) mesin dilaksanakan oleh ports atau valves. (Lihat direct injection vs indirect injection untuk tipe injeksi bahan bakar). Untuk menyadari kemampuan mesin diesel, penggunaan turbocharger untuk mengkompres udara yang disedot masuk sangat dibutuhkan; intercooler untuk mendinginkan udara yang disedot masuk setelah kompresi oleh turbocharger meningkatkan efisiensi.

Komponen penting dari mesin diesel adalah governor, yang membatasi kecepatan mesin mengontrol pengantaran bahan bakar. Mesin yang menggunakan pengontrolan elektronik canggih mencapai ini melalui elektronik kontrol modul (ECM) atau elektronik kontrol unit (ECU) - yang merupakan "komputer" dalam mesin. ECM/ECU menerima kecepatan signal mesin melalui sensor dan menggunakan algoritma dan mencari tabel kalibrasi yang disimpan dalam ECM/ECU, dia mengontrol jumlah bahan bakar dan waktu melalui aktuator elektronik atau hidrolik untuk mengatur kecepatan mesin.

Mesin diesel tidak dapat beroperasi pada saat silinder dingin. Beberapa mesin menggunakan pemanas elektronik kecil yang disebut busi menyala di dalam silinder untuk memanaskan silinder sebelum penyalaan mesin. Lainnya menggunakan pemanas "resistive grid" dalam "intake manifold" untuk menghangatkan udara masuk sampai mesin mencapai suhu operasi. Setelah mesin beroperasi pembakaran bahan bakar dalam silinder dengan efektif memanaskan mesin.

Dalam cuaca yang sangat dingin, bahan bakar diesel mengental dan meningkatkan viscositas dan membentuk kristal lilin atau gel. Ini dapat mempersulit pemompa bahan bakar untuk menyalurkan bahan bakar tersebut ke dalam silinder dalam waktu yang efektif, membuat penyalaan mesin dalam cuaca dingin menjadi sulit, meskipun peningkatan dalam bahn bakar diesel telah membuat kesulitan ini menjadi sangat jarang. Cara umum yang dipakai adalah untuk memanaskan penyaring bahan bakar dan jalur bahan bakar secara elektronik.


Tipe mesin diesel

Ada dua kelas mesin diesel: dua-stroke dan empat-stroke. banyak mesin diesel besar beroperasi dalam dua-stroke cycle. Mesin yang lebih kecil biasanya menggunakan empat-stroke cycle.

Biasanya kumpulan silinder digunakan dalam kelipatan dua, meskipun berapapun jumlah silinder dapat digunakan selama muatan di crankshaft di tolak-seimbangkan untuk mencegah getaran yang berlebihan. Inline-6 paling banyak diproduksi dalam mesin tugas-medium ke tugas-berat, meskipun V8 dan straight-4 juga banyak diproduksi.


Keunggulan dan kelemahan dibanding dengan mesin busi-nyala



Mesin diesel lebih besar dari mesin bensin dengan tenaga yang sama karena konstruksi berat diperlukan untuk bertahan dalam pembakaran tekanan tinggi untuk penyalaan. Dan juga dibuat dengan kualitas sama yang membuat penggemar mendapatkan peninkatan tenaga yang besar dengan menggunakan mesin turbocharger melalui modifikasi yang relatif mudah dan murah. Mesin bensin dengan ukuran sama tidak dapat mengeluarkan tenaga yang sebanding karena komponen di dalamnya tidak mampu menahan tekanan tinggi, dan menjadikan mesin diesel kandidat untuk modifikasi mesin dengan biaya murah.

Penambahan turbocharger atau supercharger ke mesin meningkatkan ekonomi bahan bakar dan tenaga. Rasio kompresi yang tinggi membuat mesin diesel lebih efisien dari mesin menggunakan bensin. Peningkatan ekonomi bahan bakar juga berarti mesin diesel memproduksi karbon dioksida yang lebih sedikit.
News
Read more »

modifikasi mobil sport

Soal modifikasi mobil, Indonesia boleh diadu dengan negara mana pun, pasti menang. Nih, contohnya Subaru WRX 2000, kolaborasi Rizky Haroen dan Denny Massie Auto Sport (DMAS) yang mereka namakan Ballistic-3.

Dari bentuknya, Ballistic-3 ini lebih mendekati ke mobil balap jenis ketahanan. Malah lebih mirip dengan Mazda Furai (baca: foo-rye). Mobil konsep yang dirancang oleh Mazda California Desain Studio dan Swift Engineering. Furai sendiri dibuat dari sasis Courage C65 LMP2 (Le Mans Prototipe 2).

Untuk mewujudkan Ballistic dengan tampilan bodi menyerupai tiupan angin, DMAS dan tim Ballistic hanya memakai sasis dari Subaru itu. Untuk penguat tambahan yang sekaligus berfungsi sebagai tulang bodi, disematkan 3 jenis besi, yakni besi siku, besi gepeng, dan besi pipa. Masing-masing besi tulang disesuaikan bentuk dan penempatannya.

Besi siku penguat sisi kulit bodi dan besi gepeng berukuran 1,2 mm untuk bagian bodi yang menghadap ke atas, sedangkan besi pipa berfungsi sebagai pilar A dan B sampai ke belakang. Adapun dek dibuat dari bahan aluminium 1,2 mm dengan penempatannya direndahkan 3-5 cm di bawah kopel bawaan. Ini jelas berpengaruh pula pada posisi duduk dan ketinggian atap.

Sementara itu, untuk bodi keseluruhan mengandalkan bahan fiberglass yang diproses melalui percetakan clay dan diakhiri pelapisan dempul yang tipis. Trus, untuk membentuk alur angin di masing-masing sisi, agar serupa, menggunakan cermin. Ini agar ada patokan untuk titik tarikan nut di salah satu sisinya.

Desain wing dibuat dua tingkat agar buritan terlihat mengisi. Lantaran bentuk panel bodi merunduk, kaca depan tak bisa dipakai. Sebagai gantinya, itu dibikin dari bahan akrilik setebal 4 mm dengan menggunakan gergaji dan heat gun untuk memotong dan membentuknya. Supaya seperti tampilan kaca beneran, bagian pinggir dikasih lis terbuat dari fiberglass dan dicat hitam.

Menariknya, untuk membuka dan menutup mulai dari kap mesin, atap, hingga bagian belakang mengandalkan konstruksi yang tidak biasa. Ketiganya dibantu beberapa trigger perantara yang dilengkapi dengan bearing.

Single seater
Masuk ke interior, kesan kental mobil balap Le Mans tampak dari konsep tempat duduk tunggal (single seater). Karena posisi kursi di tengah, mau tak mau setir (dipilih model pesawat) dan dasbor (dilapisi suede) dirancang ulang. Instrumen dan tombol-tombol yang dipakai benar-benar berfungsi dan sesuai dengan estetika sport car. Penempatannya disebar di antara dasbor, kokpit, dan kolong dasbor.

Keunikan dari mobil ini, konsep totalitasnya lewat rangkaian kelistrikan yang dinamakan Cellular Security System. Artinya, untuk menghidupkan mesin bisa dilakukan dari jarak jauh menggunakan metode pemanggilnya via ponsel. "Cara kerjanya dengan mengubah pola panggilan dering yang datang. Jadi, arus yang menggerakkan motor strater," ujar Made Darmawan, sang perakit.

Untuk menggerakkan motor starter secara teratur digunakan bantuan computer CT2 autolock. Perangkat ini tinggal disesuaikan waktu kerjanya sampai menyentuh titik picu agar mesin hidup sempurna.
Read more »

Sabtu, 08 Januari 2011

modifikasi mobil mazda

kavvy, 29, punya hobi memodifikasi mobil sejak SMk. Tapi, hobi modifikasi mobil itu mulai menggila ketika dia kuliah. Terutama modifikasi mobil untuk fashion. Sejak saat itu, dia mulai melakukan make over pada tunggangannya, Mazda MX6.
kavvy punya satu kebiasaan modifikasi mobil. Dia tidak suka mengubah sistem dapur pacu. Namun, itu berubah saat dia mengerjakan tugas akhir. kavvy memilih tugas dengan tema sistem NOS pada mesin mobil. Mau nggak mau, dia harus mengorbankan mesin mobilnya untuk kelinci percobaan modifikasi mobil. Sekarang mari kita bedah modifikasi mobil milik kavvy ini.

Eksterior :
kavvy melakukan make over modifikasi mobil pada sisi luar terlebih dahulu. Langkah awal tertuju pada pemasangan full body kit yang dikonsep sendiri. Mulai spoiler, bemper depan belakang, hingga side skirt tampak custom dan aerodinamis. Pelebaran bodi sebanyak 5 cm juga diimbuhkan untuk menambah kesan gagah pada tunggangan.
Untuk menambah kesan sporty, kavvy tak segan-segan membuang sepasang pintu di bagian belakang. Kini, tersisa dua pintu yang terletak di bagian depan. Agar lebih modifikasi mobil eye-catching, model bukaan pintu dibuat gull wing. Pindah ke bagian depan, kap mesinnya juga dibuat custom. Untuk mempercantik tampilan, pria 29 tahun tersebut menempelkan wing custom ala C-West.
Sembari semua pelengkap tertempel, Budi mengguyur tubuh mobil dengan dua macam cat. Warna dominan bright orange dikombinasi dengan hitam metalik.
Untuk sekotor kaki-kaki, kavvy mengganti total. Mulai suspensi, velg, hingga pembalut karet. Dia memotong per kaki-kakinya sebanyak tiga ulir. kavvy mengenakan model berpalang lima dengan warna oranye untuk velg. Ukuran velg gambot sebesar 19 inci tersebut dibalut dengan ban racing berukuran 245/35 untuk depan dan 265/35 bagian belakang.

Interior :
Bagian dalam lekat dengan nuansa modifikasi mobil balap. Jok, pedal set, shift knob, dan setir di-branded bahan bermerek balap. Suasana dengan warna yang kontras, oranye tua, membuat tampilan di dalam lebih menyala. Mulai jok, door trim, hingga dasbor diberi finishing cat oranye tua dengan merek cat yang sama.
kavvy juga menerapkan dua kursi kemudi pada mobilnya. Lazimnya model sport car. Pada bagian interior itu, kavvy telah menghabiskan bujet sebanyak Rp 10 juta.

Audio :
Perangkat audionya menguasai setengah kabin mobil hingga bagasi. Sound asli diganti merek lain dengan fitur single disc. Tiga set speaker 6 inci dipasang menyebar mulai depan hingga belakang. Juga, ada dua pasang tweeter pada dasbor dan belakang mobil. Tak lupa dua buah subwoofer di bagasi belakang.
kavvy memasang perangkat tambahan dua buah capasitor bank 1F dan sub-NOS. kavvy menghabiskan Rp 20 juta untuk hiburan telinga modifikasi mobil tersebut.

Mesin :
kavvy banyak melakukan perombakan untuk bagian ini. “Sebetulnya, saya takut naik mobil berkecepatan tinggi. Tapi, berhubung tugas akhir saya tentang sistem NOS pada mobil, ya saya harus relakan mobil jadi korban,” ujar alumnus Teknik Mesin ITS itu.
Mobil berkapasitas 2000 cc dan mampu menghasilkan 230hp kini mengalami peningkatan setelah dipasang tabung NOS. Kekuatan Mazda MX6 itu kini memiliki 350hp. Sebanyak Rp 12 juta dikeluarkan untuk perombakan dapur pacu sekaligus penelitian tugas akhir kavvy.(dey/kkn)

Read more »

Beberapa Bagian Komponen Mesin Yang Bermasalah

Bila mesin terasa bergetar secara tidak normal ada kemungkinan disebabkan karena satu atau lebih komponen mesin yang bermasalah.

Berikut adalah tentang komponen mesin yang kerap menjadi penyebab mesin mobil bergetar tidak normal: distributor, koil, busi, sistem injeksi atau karburator (salah satu), dan setelan idle katup karburator.

Pendeteksian komponen rusak harus diawali dengan pengetahuan akan fungsi komponen tersebut. Berikut fungsi masing-masing komponen dan indikasi kerusakannya:

1. Distributor
Komponen ini berfungsi menyuplai tenaga hasil pengapian ke semua komponen penggerak di rangkaian mesin. Bila pendisribusian tenaga terganggu otomatis mesin bekerja dengan tidak baik.

2. Koil
Koil berfungsi untuk membangkitkan energi listrik. Sehingga bila rusak, maka proses pengapian juga tidak akan terjadi. Hal serupa juga terjadi pada busi, yang berfungsi untuk memantik proses pengapian.

3. Busi
Busi yang aus akan terlihat dari bentuk kepalanya yang sudah rusak atau bisa juga renggang. Bila anda menemukan salah satu busi bermasalah anda wajib mengganti satu set (seluruh busi mesin anda) karena biasanya kondisi busi lainnya tidak jauh berbeda.

4. Sistem injeksi (Khusus mobil bersistem injeksi, bukan karburator) Sistem injeksi ini adalah sistem distribusi bahan bakar yang mengalirkan bahan bakar kedalam silinder mesin.

Sebenarnya komponen ini jarang rusak namun sering kali menimbulkan gejala bila kotor/tersumbat. Indikasi injector (sistem injeksi) tersumbat yaitu mesin akan bergetar kasar yang tiba-tiba muncul dan segera hilang kala gas diinjak dalam-dalam dan putaran mesin tinggi.

Coba lakukan langkah berikut:
- Nyalakan mesin dan masukan gigi pada posisi netral
- Injak pedal gas dalam-dalam secara tiba-tiba (seperti mau ngebut)- Bila mesin terasa terbatuk; bahasa sehari-harinya "nge-brebet" kemungkinan besar injector kotor.

Solusinya adalah dengan melakukan Injector Cleaning. Ada beberapa metode diantaranya Ulrasonic dan Interject Service. Injector Cleaning sebaiknya dilakukan setiap 40.000 km untuk menjaga sistem ini selalu prima.

Sebagai catatan, bensin Premium lebih kotor dibandingkan Pertamax dan Pertamax+ sehingga otomatis mobil yang menggunakan bensin Premium Injectornya cenderung lebih cepat kotor.

5. Karburator
Secara fungsi sama dengan injektor yaitu memasok bensin ke silinder namun karburator bekerja secara mekanis manual sedangkan injektor yang sudah elektronik.

Setelan katup Karburator
Ini bukan komponen, hanya settingan saja. Bila setelan idle katup terlalu tinggi katup karburator tak menutup sempurna, dan menyebabkan supply bahan bakar ke silinder terlalu banyak (membanjir).

1. Siklus 2-Tak Mesin Diesel Part 1-1
Motor diesel dikategorikan dalam motor bakar torak dan mesin pembakaran dalam (internal combustion engine). Penggunaan motor diesel bertujuan untuk mendapatkan tenaga mekanik dari energi panas yang ditimbulkan oleh energi kimiawi bahan bakar, energi kimiawi tersebut diperoleh dari proses pembakaran antara bahan bakar dan udara di dalam ruang bakar.
Pada motor diesel ruang bakarnya bisa terdiri dari satu atau lebih tergantung pada tujuan perancangan, dan dalam satu silinder dapat terdiri dari satu atau dua torak.
Tekanan gas hasil pembakaran akan mendorong torak yang dihubungkan dengan poros engkol menggunakan batang torak, sehingga torak dapat bergerak bolak-balik (reciprocating). Gerak bolak-balik torak akan diubah menjadi gerak rotasi oleh poros engkol. Dan sebaliknya gerak rotasi poros engkol juga diubah menjadi gerak bolak-balik torak pada langkah kompresi.

2. meningkatkan Performance Motor Diesel 4 Langkah
Meningkatkan performa tenaga mesin diesel, tidak seperti mesin bensin yang harus ganti komponen (tergantung seberapa besar yang diinginkan). Bahkan sampai harus melakukan pengorekan, karena ingin mendongkrak secara signifikan.

Sementara pada diesel hanya melakukan penyetelan dan pembersihan pada komponen. Inilah langkah-langkahnya.

* Kalibrasi ulang pompa injeksi. Fungsinya, mengatur kembali semprotan solar agar mendekati performa yang dimaui. Selain itu, mengatur konsumsi solar yang masuk ke ruang kompresai via nosel.

* Jatah pasokan solar ditambah, optimal 5-10 persen. Sebenarnya, jatah pasokan solar standar setiap mobil berbeda dan sudah ada standarnya.

* Jika sudah ditambah, jangan lupa setel ulang klep agar lebih rapat. Hasilnya, selain pasokan tambah, tenaga pun meningkat. Efeknya, konsumsi sedikit lebih boros, tapi lebih mudah dan cepat dikerjakan.

* Majukan sedikit timing injeksi dan penambahan sinyal elektrik pada pompa bahan bakar guna mengimbangi permintaan solar. Peranti ini juga bisa meringankan kerja pompa injektor dan kurangi gejala angin palsu.

berikut kabel plug&play. Penambahan tenaga optimal bisa mencapai 70 HP.Untuk diesel yang sudah berteknologi commonrail, bisa menaikkan turbo, turbin dan intercooler. Atau, bisa dengan pemasangan piggyback Dastek Unichip. Yang terdiri dari piggyback be
Read more »

Empat Pemicu Mesin Mobil Mati

http://2.bp.blogspot.com/_lb0pltMf6-Q/SWs_Q-Et47I/AAAAAAAAABY/zBqpHrDqol8/s1600/lj80%2Bkerangka.bmpKerusakan mesin mobil tergolong dalam tiga bagian, mulai dari yang ringan, sedang, hingga berat. Nah, untuk kerusakan berat, ada empat penyebab utama (untuk mesin non-turbo). Namun bila cukup cermat, mengetahui ciri dan fungsi komponen vital, serta menjaga dan merawatnya, niscaya kerusakan bisa dicegah. Untuk itu, tindakan preventif diperlukan.

Inilah kerusakan vital dan langkah preventifnya.

"Overheat"
Untuk mesin modern yang sudah dilengkapi komputer, bila beroperasi melebihi batas suhu kerja, maka komputer otomatis akan melindungi dengan cara menonaktifkan mesin secara bertahap. Misalnya, komputer akan menghentikan kerja kompresor AC, berlanjut ke mode aman (safe mode), hingga saatnya mesin dihentikan secara total.

Namun, mesin era 1990-an belum dilengkapi komputer. Gejala overheat bisa dideteksi dengan munculnya gejala knocking saat berakselerasi.

* Langkah preventif
Periksa cooling system dan jumlah oli mesin secara berkala. Perhatikan indikator suhu mesin saat timbulknocking, dan segera tepikan mobil.

Kebocoran oli
Berkurangnya jumlah oli mesin secara drastis akan menyebabkan friksi pada komponen yang bergerak. Dampaknya,suhu mesin tinggi (overheat) dan keausan luar biasa. Penyebabnya adalah kerusakan pada baut penutup lubang pembuangan oli akibat terkena hantaman benda keras, atau kondisi sil-sil di mesin kurang bagus. Perlu juga cermati indikator oli di dasbor yang akan menyala bila kekurangan pelumas.

* Langkah preventif
Periksa oli secara berkala. Jangan menganggap remeh indikator oli yang menyala. Itu menandakan bahwa pompa oli kehilangan tekanan.

"Water hammer"
Air tersedot ke ruang bakar akibat menerjang genangan air yang tinggi. Air yang jauh lebih padat dari udara, sampai memenuhi ruang bakar, tentu tidak dapat tekanan saat mesin bekerja pada langkah kompresi. Dalam kondisi katup tertutup, tekanan air akan menghancurkan komponen terlemah di ruang bakar, yakni piston.

* Langkah preventif
Ketahui ketinggian saluran masuk udara di mesin. Jangan sekali-sekali menstarter ketika mesin mati di tengah banjir. Buka busi, lalu start mesin untuk mengeluarkan air di ruang bakar.

"Timing belt"
Fungsinya sebagai penyelaras putaran kruk as dan katup sehingga keduanya tidak berbenturan. Namun, fatal akibatnya bila belt yang menghubungkan kedua mekanisme ini putus secara tiba-tiba. Kerusakan tak terelakkan lantaran piston akan menumbuk katup yang berada dalam posisi membuka.

Bila hal tersebut terjadi dalam putaran mesin tinggi, maka blok mesin bisa pecah. Kondisi ini bisa diminimalkan bila Anda tahu kerusakan yang terjadi. Mesin dengan perbandingan kompresi rendah atau yang dilengkapi turbochargeratau supercharger cenderung memiliki peluang lebih kecil terhadap kerusakan.

* Langkah preventif
Ganti timing belt secara berkala sesuai rekomendasi. Percepat penggantian timing belt bila frekuensi mobil melewati jalan macet tinggi.
Read more »

 
Powered by Blogger